Hati-Hati Pergi ke Telaga Biru dan Gurun Pasir Bintan

Hati-Hati Pergi ke Telaga Biru dan Gurun Pasir Bintan


Asiabutterflytraveler.com-Ketika langit biru dan mentari bersinar dengan sangat panasnya. Kamu akan terbakar di “Gurun Pasir” Desa Busung, Pulau Binan, Indonesia. Bagaimana pun panasnya cahaya mentari seakan ingin membakar kamu dan membuat kamu ingin bersembunyi dari cahayanya, tetapi pemandangan langit biru dan cahaya biru serta danau biru membuat kamu tetap meneruskan perjalanan kamu untuk menikmati pemandangan di Desa Busung.




Aku tidak begitu menyukai hari yang cerah dengan sinar mentari yang membara; karena dapat membakar kulit aku, ketika aku menjelajahi area Danau Biru dan Gurun Pasir! Namun, ketika mentari terus meranjak ke atas dan memberikan sinar terangnya dan membuat dunia ini menjadi sangat panas. Hal itu malah membuat kamu terpesona akan keindahan alam yang ditawarkan di Desa Busung. Kamu dan aku tetap terus benelusuri gurun pasir dan mendapatkan pemandangan yang sangat indah. Sehingga, kamu dan aku merasa jatuh cinta pada pemandangan yang ada di depan kita. Sinar mentari seakan menjadi berlian di dalam telaga atau danau biru.

 



Di sana ada beberapa tempat photo yang menarik, bagi kalian penggembar instagram untuk mengabadikan moment ketika liburan kesana. Sejujurnya, aku juga suka mengambil photo selfie dengan pemandangan yang indah. Itulah, sangat menyenangkan jika di upload di akun instagram aku dengan hastag #WonderfulIndonesia #AmazingIndonesia #BintanIsland tentu saja! Menjelajahi area ini dalam kondisi cuaca yang sangat panas, tentu saja sangat sukar jika kamu adalah tipe orang yang takut dengan kulit terbakar atau warna kulit kamu akan bertambah gelap. Itulah sebabnya, aku tidak pernah lupa menggunakan sunscreen untuk wajah aku; kamu bisa lihat produk sunscreen yang aku gunakan di sini http://bit.ly/Vivacos untuk produk lokal sunscreen. Ini produk khusus aku gunakan di wajah, kalau tubuh tentu saja berbeda. Aku juga tidak lupa untuk melindungi mata aku dari cahaya mentari dengan menggunakan kacamata hitam.



Desa Busung merupakan tempat yang wajib dikunjungi ketika kamu ingin melihat “pemandangan gurun pasir desa Busung” Jangan membandingkannya dengan gurun pasir dari Negara Egypt, jelas saja jauh berbeda! Sebab, gurun pasir di Bintan ini terjadi karena penambangan pasir. Setelah mengelilingi area ini, orang lokal atau penjaga sana akan meminta bayaran ketika  kamu mengambil beberapa spot photo yang ada disana. Alasannya, tentu saja karena mereka yang membuatnya. Tentu saja, mereka berhak atas kerja kerasnya bukan, satu atau dua spots dikenakan 5,000 rupiah.

 

Ketika kamu sudah mendapatkan photo yang keren di “telaga/danau” dan gurun pasir, jangan lupa untuk istirahat sambil menikmati minuman air kepala dingin atau rujak. Banyak warung dengan tempat duduk yang lumayan untuk melepas penat setelah jalan-jalan dibawah terik mentari.  





O.K Sampai sekian dulu cerita aku mengenai Danau biru, hati-hati ya kalau sudah ke danau biru maka kamu akan jatuh cinta. Lain kali, aku akan menceritakan tempat yang lain di Pulau Bintan dengan cerita yang lebih menarik, tempat itu dipanggil pulau Penyengat. Makanya, jangan sampai ketinggalan update dari blog ini. Jika kamu berpirir ini artikel menarik, boleh dong di share ke teman yang ingin liburan ke Pulau Bintan.  Liburan di Pulau Bintan akan membawa kamu kembali ke kenangan masa lalu yang indah.






Be traveler as the way you are


XOXO

No comments